Blog vs Vlog, Mana yang Lebih Baik?

Popularitas blog mungkin meredup seiring meningkatnya popularitas vlog. Meski vlog itu juga hakikatnya blog, yakni video blog atau blog berisi konten video. Berikut ini pengertian dan perbedaan blog vs vlog.


Blogger dan vlogger sama-sama kreator konten (content creator). Yang berbeda hanya format konten. 


Blogger membuat tulisan. Vlogger membuat video. Tema atau topik bisa sama, contohnya berisi cerita pengalaman, tutorial atau tips, berbagi pengetahuan, atau membahas isu aktual.


Orang yang hobi menulis (writing), biasanya memilih blogging. Mereka yang piawai berbicara (speaking), akan memilih vlog atau podcast.


Vlogging lebih rumit daripada blogging. Vlogging butuh kamera dan mikrofon. Meski sudah ada di laptop atau smartphone, video yang bagus memerlukan kamera dan mikrofon eksternal. Edit video juga jauh lebih sulit ketimbang mengedit tulisan atau audio.

Blog vs Vlog, Bagus Mana?

Yoast membahas blog vs vlog dengan baik. Berikut ini sadurannya.


Blog yang bagus atau vlog yang menghibur membantu Anda menarik orang ke situs web Anda. Keduanya juga memungkinkan Anda untuk terlibat dengan audiens Anda, meningkatkan kesadaran merek (brand awareness), dan menunjukkan keahlian Anda. 


Itu karena Anda dapat menggunakan blog dan vlog untuk mendalami topik tertentu yang terkait dengan situs atau bisnis Anda. 


Jadi, mana yang lebih baik? Bagaimana Anda memutuskan antara membuat blog atau vlog tentang suatu topik? Bisakah Anda mengoptimalkan video Anda agar muncul di Google? 

Pengertian Vlog

Kata vlog berasal dari "video blog". Ini menunjukkan kepada kita bahwa kedua jenis konten ini terkait erat. 


Vlog pada dasarnya adalah cara baru untuk berbagi konten. Perbedaan utamanya adalah di blog Anda kebanyakan menggunakan konten tertulis, sedangkan di vlog menggunakan video untuk menceritakan kisah. 


Namun, ini tidak berarti bahwa menulis adalah cara berbagi informasi yang ketinggalan zaman. Ini justru sebaliknya. Mari cari tahu alasannya!

Video tidak menggantikan konten tertulis

Vlog sangat bagus dan Anda harus mempertimbangkan untuk membuatnya, tetapi Google tidak dapat menonton video. 


Ini berarti Google tidak dapat mengindeks vlog. Jadi, untuk membuat peringkat konten Anda di mesin pencari dan menarik orang baru ke situs Anda, konten tertulis harus menjadi bagian dari situs Anda. 


Ketika Anda memiliki video di halaman Anda, pastikan untuk menulis ringkasan vlog Anda juga. Sematkan video dalam posting blog, menulis sedikit konten, dan memastikan untuk menawarkan transkrip video juga. 


Dengan begitu, Google akan dapat mengindeks konten baru kita dan menampilkannya di hasil pencarian. Tapi itu tidak semua. Untuk mendapatkan peringkat video Anda di Google, Anda perlu mengerjakan SEO video Anda.


Menawarkan transkrip video Anda bukan hanya praktik yang baik untuk membuat video Anda muncul di Google. Bagi banyak orang, lebih sulit untuk memahami teks lisan dalam bahasa asing daripada teks tertulis. 


Bagi penyandang disabilitas pendengaran, vlog sulit dipahami. Transkrip membuat video Anda lebih mudah diakses oleh semua orang. Selain itu, Anda harus memastikan untuk menambahkan subtitel atau teks. 

Jangan remehkan kekuatan blogging!

Pilihan untuk membuat blog atau vlog selalu terserah Anda, tetapi ada situasi di mana menulis blog lebih masuk akal. 


Lebih penting lagi, bagaimanapun, adalah kenyataan bahwa blog adalah cara yang bagus untuk menarik orang ke situs web Anda. 


Bahkan, jika Anda lebih condong ke vlog, memiliki blog yang aktif membantu Anda meningkatkan jumlah pengunjung situs dan memudahkan untuk menautkan ke produk atau layanan Anda atau halaman lain di situs Anda. 


Plus, menulis blog cenderung memakan waktu lebih sedikit daripada membuat video yang sepenuhnya dioptimalkan dan mewakili merek Anda. Jadi, kami akan merekomendasikan menghabiskan cukup waktu di blog Anda selain vlog yang Anda buat.


Bila Anda bukan penggemar blog karena kurangnya visual, jangan lupa bahwa Anda selalu dapat menambahkan video atau gambar ke posting blog Anda! 

Blog atau vlog: 4 hal yang perlu dipertimbangkan

Apakah Anda harus membuat vlog atau menulis blog tergantung pada beberapa hal. Sebelum mengambil keputusan, pertimbangkan 4 elemen berikut yang dapat membantu Anda memutuskan untuk membuat blog atau vlog:


1. Topik Anda


Beberapa topik lebih mudah untuk ditulis, sementara topik lain lebih cocok untuk video. Kemungkinan besar, topik yang sulit lebih mudah dijelaskan dalam sebuah blog. 


Vlog seharusnya agak pendek (hanya beberapa menit) dan karena itu tidak cocok untuk topik yang membutuhkan banyak penjelasan. 


Jika Anda ingin membuat video tentang topik yang lebih sulit, pertimbangkan untuk membuat serangkaian vlog. Setiap vlog dapat, misalnya, membahas subtopik tertentu.


Di sisi lain, Anda memiliki topik yang meminta banyak dukungan visual. Topik semacam ini bagus untuk vlogging.


2. Audiens Anda


Apakah akan menulis blog atau membuat vlog juga tergantung pada audiens yang Anda tuju. Anda mungkin berasumsi bahwa kebanyakan orang muda lebih suka menonton video, sedangkan orang 'lebih tua' lebih suka membaca blog. 


Tetapi penting untuk mengetahui apakah ini benar-benar masalahnya dan tidak hanya mengikuti firasat Anda. Luangkan waktu untuk melakukan riset audiens yang tepat untuk mengetahui lebih banyak tentang audiens Anda, topik yang ingin mereka ketahui lebih lanjut, dan jenis konten apa yang mereka sukai.


Baik vlog maupun blog memberi Anda kesempatan untuk berinteraksi dengan audiens dan memperkuat hubungan Anda dengan mereka. 


Sebagai contoh, berbagi vlog Anda di YouTube atau media sosial dapat menyebabkan orang berkomentar di bawah video Anda. 


Selain itu, memposting blog baru juga memberi orang kesempatan untuk berkomentar di media sosial atau di bawah postingan blog. Jangan takut untuk menanggapi komentar ini, orang akan menghargainya!


3. Kualitas pribadi Anda


Beberapa orang adalah penulis alami, sementara yang lain memiliki semacam faktor X di layar. Apakah Anda harus membuat blog atau vlog tergantung pada kualitas pribadi Anda. Atau kualitas pribadi orang-orang yang terlibat dalam pembuatan konten. 


Jika Anda seorang penulis yang luar biasa, Anda harus terus menulis (dan kadang-kadang vlog sedikit berbeda). Jika Anda dapat menarik perhatian saat menjelaskan berbagai hal di video, Anda harus meluangkan lebih banyak waktu untuk membuat vlog.


Mungkin Anda merasa vlogging tidak sesuai dengan brand Anda. Atau Anda menjadi gugup saat seseorang mengarahkan kamera ke arah Anda. 


Ada banyak cara untuk membuat video. Blog resep dapat memiliki video di mana seseorang menunjukkan cara membuat kue dengan kamera menunjuk bahan-bahannya. 


Sebuah blog tentang memperbaiki sepeda motor dapat memiliki manual video di mana seseorang menunjukkan cara memperbaiki motor starter yang rusak. 


Menempatkan seseorang dalam elemen mereka sering membantu dalam hal perekaman, karena sering kali terasa kurang seperti presentasi saat Anda menunjukkan sesuatu yang Anda sukai.


4. Sumber daya Anda


Mungkin tampak mudah untuk mengangkat telepon Anda dan mulai merekam, tetapi membuat vlog berkualitas tinggi membutuhkan setidaknya upaya sebanyak menulis posting blog yang mengagumkan. 


Anda harus benar-benar meluangkan waktu untuk memikirkan video yang ingin Anda buat. Anda memerlukan kamera yang layak dan beberapa keterampilan untuk mengedit materi video yang Anda rekam. 


Anda juga harus memastikan bahwa rekaman Anda tidak goyah, lingkungan sekitar Anda terlihat bagus, tidak ada terlalu banyak noise, dan suara yang ingin Anda rekam jernih dan mudah diikuti.


Tentu saja, tidak semua video harus sempurna, tetapi Anda tetap ingin memastikan bahwa video tersebut mudah ditonton dan terlihat bagus. Ini berarti Anda akan membutuhkan banyak waktu persiapan dan sumber daya untuk merekam satu video. 


Mempertimbangkan bahwa Anda juga perlu menulis transkrip yang layak dan menambahkan subtitle, saya pikir vlogging akan membutuhkan lebih banyak waktu dan sumber daya daripada menulis posting blog. 


Ini tidak berarti bahwa Anda harus selalu memilih blog daripada vlog, itu berarti Anda perlu meluangkan waktu untuk membuat vlog yang dapat Anda bagikan dengan bangga kepada audiens Anda.

Jadi mana yang lebih baik, blog atau vlog?

Seperti halnya dengan banyak hal, jawaban untuk pertanyaan ini adalah: tergantung. Itu tergantung pada topik Anda, audiens Anda, kualitas tim Anda dan sumber daya yang tersedia. 


Karena itu, kami pasti akan merekomendasikan untuk mencoba vlog ketika Anda sudah menulis blog secara teratur. Ini adalah cara yang bagus untuk membuat konten yang menyenangkan dan mengejutkan serta terlibat dengan audiens Anda dengan cara baru.*


Post a Comment